Kamis, 24 Februari 2011

PAKAIAN ADAT, PAKAIAN PENGHULU, KERIS ADAT, PAKAIAN PENGHULU YANG DIPAKAI OLEH MENDELIKO (DATUK ANDIKO) Merlung dan Tungkal Ulu

SEBAGAI LAMBANG ADAT

I. PAKAIAN ADAT

Baju kurung teluk belango, bewarna kuning

Celano gunting cino

Lengan baju dan kaki celano lebar

Baju kurung menunjukan lapang dada dan pikiran

Lengan baju dan kaki celana lebarberarti lekas menolong orang

Berbulang dalam artinyo tibo diperut tidak dikempiskan

II. KERIS PAKAIAN PENGHULU

a. keris berhulu bintang timur

celak selampu alam

singangar sebulan panas

sekilat bekelementang

b. sarungnyo kayu mandah besar

tumbuh ditengah padang

kayu itu tidak rebah dibeliung dan kapak

tidak goyang dek gempo 7 hari

batangnyo selebar alam

buahnyo sebesar cupak

diambil kini dimakan kemaren

Artinyo

a. bintang timur : selamo-lamonya terang (adat tadi)

celakselampu alam : pandangan penghulu tidak ada nan jauh

singagar selan panas : kato-kato penghulu itu biso

berkilat bekelementang : – keris pantang dicabut, kalo dicabut idak nikam, nikam diri sendiri (maksutnyo undang-undang tidak dijalankan)

- sepandai-pandai orang mengelak, dibalik pulau keno jugo (artinyo seseorang yang berbuat salah, maka melarikan diri ke lain tempat atau nagari , selamo di rantau tidak dapat pulang juo apabila pulangnyo dimakan hukum jugo.

Tidak sempurna seorang penghulu idak memakai keris adat

Sifat penghulu semacam ayam, anak-anaknyo dibawah sayapnyo

b. sarungnyo kayu mahdan besar : besar kekuasaan penghulu

tumbuh di tengah padang : kekuasaan di sekitar negerinyo

kayu yg tidak rebah dibeliung/kampak: tidak telap di apo2 jika ionyo lurus dan benar

tidak goyang dek gempo 7 hari : tidak makan hasut dan fitnah

batangnyo segedang benang : penghulu yang lurus seperti benang yang dibentang

daunnyo selebar alam : kekuasaannyo seluas daerahnyo sajo

buahnyo selebar cupak : itulah adat

diambil kini, dimakan kemaren : itulah adat (undang-undang) inilah hari berbuat salah, undangnyo sudah ado

SUMBER: DOKUMEN (alm) DEMONG H. RIFA’I-(MQ PROJECT 2011)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Komentar Masuk